Memahami Tentang Ibuprofen, Obat Yang Tidak Diusulkan Untuk Corona

WHO sudah mengeluarkan anjuran bagi orang yang terserang gejala infeksi virus corona (COVID-19) untuk tidak lagi mengonsumsi asupan dari ibuprofen lagi. Meskipun dari penggunaan dari ibuprofen yang bisa disesuaikan dari arahan dokter dan para tim medis, ibuprofen juga merupakan zat dari kandungan yang disertai obat-obatan yang bisa anda beli tanpa resep dari dokter.

Ibuprofen ditemukan dari Dr. Stuart Adams OBE yang gunakan dalam senyawa dengan anti-inflamasi. Dari terdapat banyak dari lima dekade yang lalu, ibuprofen juga dijadikan sebagai dari persalah satu dari obat yang dipergunakan sebagai analgesik dan atipiretik. Ibuprofen, yaitu dari paracetamo dan aspirin juga termaksud dengan jenis obat yang tidak dari resep dokter yang sangat banyak dipergunakan.

Manfaat dari ibuprofen untuk meredahkan demam dan juga untuk mengobati rasa sakit dari peradangan yang dikarenakan dari banyaknya kondisi dari sakit kepala, demam, radang sendi, sakit gigi, sakit punggung cedera ringan dan juga kram pada saat haid. Ibuprofen bisa meningkatkan risiko yang membuat serangan jantung dan serangan stroke, biasanya jika digunakan pada jangka panjang atau yang dikonsumsi pada dosis yang tinggi dan jika dikonsumsi pada orang menderita penyakit jantung.

Sejak banyak yang mengetahui bahaya mengonsumsi ibuprofen dalam mengatasi gejala terinveksi Sars-Cov-2 dari Covid-19. untuk saat ini masih belum ada bukti yang kuat jika ibuprofen bisa menjadikan coronavirus (COVID-19). Ada beberapa dari WHO juga menyatakan untuk sementara gunakan parasetamol mengobati gejala-gejala coronavirus, melainkan jika dokter menganjurkan parasetamol tidak bisa dikonsumsi anda.

Namun jika anda sudah pernah mengonsumsi ibuprofen atau obat-obat lain yang atas saran dari dokter, jangan pernah berhenti untuk minumnya tanpa anda berkonsultan dengan dokter terlebih dahulu.

Tinggalkan komentar